Modus Penipuan Yang Lagi-lagi Makin Berkembang (ATM+stiker palsu)

Call Center BCA Palsu kembali menelan Korban… kali ini menimpa Mbak Milla (http://milla3l6.multiply.com/) mengalami musibah pada tanggal 10 Juni 2008

Berikut ini postingannya

Postingan ini saya copy dari email yang saya sebarkan ke teman-teman. Si gw
ini adalah saya sendiri, Milla.

Dalam kasus ini gw sendiri yang jadi korban. Uang di ATM abis disikat sama
tukang tipu Halo BCA jadi-jadian.

Kejadiannya 2 hari yang lalu, gw mau narik duit di ATM BCA deket rumah. Pas
masukin kartu, yang terjadi adalah si kartu nyangkut, keluar
nggak….ketelen juga nggak, karena penarik kartunya seret.

Sebelumnya, di antrian sebelum gw ada mas-mas dan dia bilang,”kayanya nggak
bisa deh mbak. Tapi coba aja deh”.

Dan gw coba karena di monitornya nggak ada tulisan “Maaf, ATM tidak dapat
digunakan”. Tulisan itu baru keluar setelah kartunya nyangkut. Si mas-mas
itu masih ada di situ pas gw berusaha ngeluarin kartu dan dia ikut bantuin.
Karena susah…dicongkel nggak bisa, didorong pake kartu lain juga nggak
bisa, dia bilang,”telpon ke pengaduan aja mbak, nih telpon ke sini aja”
sambil nunjuk sticker Halo BCA yang tertempel di mesin ATM itu.

Saat itu gw dalam kondisi kesel dan terburu-buru karena sangat butuh ngambil
uang saat itu juga untuk disetor ke bank lain, dan waktunya udah mepet, jam
2an. Akhirnya karena nggak tau mesti diapain kartunya dan pingin cepet2
diurus, gw telpon deh Halo BCA itu.

Seperti layaknya CS, verifikasi data nama, alamat, nama ibu kandung, dsb,
dia bilang kartu gw mau diblokir. Dia minta nomer rekening, gw nggak hafal.
Minta nomor seri kartu ATM, ya nggak bisa lah karena kartunya nyangkut. Trus
minta nomer seri buku tabungan, gw nggak bawa. Trus minta nomer PIN ATM
(awalnya nggak secara langsung bilang minta nomor PIN, tapi bilangnya “nomor
6 digit terakhir yang biasa dipake”, tapi mungkin dia tau saya agak bingung,
baru deh bilang maksudnya nomor PIN) sambil bilang,”tapi ngomongnya
pelan-pelan aja ya mbak, jangan sampai kedengeran orang di sekitar mbak”.
Sempet sih kepikiran dan ragu-ragu,”kok minta PIN ya?kasih nggak ya?” tapi
karena gw dalam kondisi agak panik, buru-buru pengen beres dan gw meyakinkan
diri sendiri kalo gw nelpon Halo BCA, ya gw kasih.

Setelah itu dia bilang kartunya udah diblokir, jadi gpp kalo ditinggal.
Setiap pagi ada pegawai yang suka ngecek ATM, biasanya kalau ada kartu yang
nyangkut akan dikembaliin ke cabang BCA tempat kita buka kartu, gitu
katanya. Karena yakin udah diblokir, pergilah gw dari situ.

Gw pergi tanpa ada curiga sedikit pun. Kecurigaan baru muncul besoknya
(kemaren) pas nyoba nelpon lagi ke “Halo BCA” untuk konfirmasi kartu. Gw
telpon beberapa kali tapi nggak aktif. Gw makin curiga setelah merhatiin
nomernya….kok ada yang aneh…kok kaya nomer esia ya ?(karena sebelumnya belum
pernah nelpon Halo BCA jadi nggak hafal dan nggak ngeh dengan berbagai
keganjilan).

Saat itu baru mulai agak panik dan langsung turun ke BCA di gedung itu juga
buat ngeprint buku tabungan. Dan ternyata….

Ya Allah…gw langsung lemess…saldonya tinggal 20ribu rupiah! Dan tercetak ada
pengambilan berkali-kali (yang tentunya bukan gw yang ngambil) sampe
disisain segitu.

Padahal itu bukan duit gw pribadi, tapi pendapatan restoran dan mau dipake
buat bayar macem-macem.

Uugghhh…gemesss rasanya…kok gw kena tipu juga yah….

Nyeseeel rasanya..kenapa gw percaya aja ya sama CS Halo BCA jadi-jadian itu?
Kok gw nggak ngeh ya dgn berbagai keganjilan di lokasi ATM atau suara si
CSnya sendiri?

Kok gw mau aja ya ngasih PIN yang harusnya menjadi rahasia milik gw seorang?
Kok gw nggak nurut aja ya ma supir gw yang udah ngambil kawat buat nyongkel
kartu?

Kok gw nggak ngecek lagi ya apa kartu gw emang bener udah diblokir?

Dan berbagai kok gw-kok gw dan kenapa-kenapa lainnya….

Uuuuuuuuuuuuggggghh hhhhhh! Antara kesel dan nyesel!

Gw udah lapor ke BCA, tapi nggak muluk-muluk berharap duitnya bisa kembali.
Seenggaknya mereka tau kalo ada kasus penipuan atas nama Halo BCA. Dan udah
menjadi niat gw untuk menyebarkan kasus ini ke temen-temen supaya nggak
terjebak dengan kejadian yang sama.

Di balik musibah ini, gw masih bisa bersyukur, kasus ini terjadi bukan pada
saat saldonya puluhan juta rupiah, bukan pada saat gw mau bayar uang sewa
ruangan, bukan pada saat akhir bulan dimana harus menggaji karyawan, bayar
listrik dan tepon, atau tagihan-tagihan besar mendesak lainnya.

Masih bisa mengucap Alhamdulillah..

Makasih ya maling! masih disisain 20 ribu rupiah

Semoga 20 ribu itu akan segera dilipatgandakan kembali oleh Allah SWT
belipat-lipat.

Dan gw yakin, selama dia masih makan dari uang-uang curian, hidupnya nggak
akan tenang!

FYI, nomer yang tertera di stiker “Halo BCA” itu adalah 999-66-889 dan 96888
(dari ponsel).

Kalo Halo BCA yang asli adalah 52-999-888 dan 69888 (dari ponsel).

Nomer pertama yang gw tepon adalah yang kedua (dari ponsel), tapi nggak
nyambung. Akhirnya gw nelpon ke yang 999… si maling itu.

Gw udah nggak percaya lagi deh sama contact number darurat yang
ditempel-tempel di tempat umum. Mending gw nanya dulu ke 108.

Buat temen-temen, waspadalah! sindikat pencurian kaya gini bisa terjadi di
ATM bank apapun, bukan hanya BCA. Kemaren gw lapor ke Halo BCA yang asli (gw
yakin asli karena disambungin sama CS yang di Bank BCA), dia bilang belom
pernah nerima pengaduan Halo BCA jadi-jadian gini. Tapi pas gw cerita di
rumah, kakak gw pernah denger kasus kaya gini tapi ATM Mandiri.

Tolong ya temen-temen, ingatkan ke temen-temen yang lain, juga ke saudara,
keluarga di rumah, tetangga, siapapun deh orang-orang di lingkungan sekitar
anda…supaya nggak jadi korban berikutnya.

p.s : semalem gw dateng lagi ke ATM itu dengan niat…kalo stickernya masih
terpasang mau gw coret-coret “PENIPU!MALING! ” (udah bawa-bawa spidol saking
niatnya) dan mau gw foto. tapi ternyata sudah dicopot…entah ATM mana lagi
yang jadi sasarannya.

Published in: on Juli 7, 2008 at 4:25 am  Comments (9)  

The URI to TrackBack this entry is: https://ramdani1428.wordpress.com/2008/07/07/modus-penipuan-yang-lagi-lagi-makin-berkembang-atmstiker-palsu/trackback/

RSS feed for comments on this post.

9 KomentarTinggalkan komentar

  1. beberapa tahun yg lalu (kira-kira 5 thn yg lalu ),
    aku juga pernah ngambil kartu atm yg nyemplung ke mesin atm nya,
    karena setelah selesai transaksi, beberapa detik gak dicabut tu kartu
    akan otomatis ditelan oleh mesin atm (bank mandiri), prosesnya cepat kok,
    cuman nunjukin katepe asli aja (seingatku gitu).
    lha pertanyaannya, bagaimana bisa si penipu memiliki ktp asli anda hanya
    dalam beberapa hari ???

    Ini gak mesti punya KTP mas, si pelaku ganjel ATM nya sehingga setelah korban pergi, si pelaku ambil tuh kartu (kalo gak salah pake kawat dan kartu lain bisa dikeluarinnya) dan pake PIN yang sudah terlanjur diberikan korban kepada si Halo BCA palsu

  2. sama dengan kejadian sepupu istriku cuman agak beda tehnik, waktu ke ATM Britama, pas pengambilan uang, ternyata uangnya gak bisa keluar tetapi kartu ATM-nya bisa di keluarkan.

    dan emang ada orang yang nyamperin waktu itu, nanya kenapa, dan nganjurkan nelpon ke nomor yang tertera di mesin ATM tersebut, entah apakan nomor tersebut valid oleh BRI. dan begitu ditelpon, CS-nya nganjurkan untuk menunggu 24jam (aneh deh, biasanya langsung dianjurkan ke bank buat verifikasi). besoknya, check lagi saldonya, uangnya berkurang dan tidak ada refund dari bank atas uang yang tidak bisa ditarik.

    emang ada unsur yang ‘memoderasi’ supaya si korban nelpon ke nomor tersebut, sehingga informasi mengenai kita bisa mereka dapatkan. mungkin saja yang nganjurkan untuk nelpon tersebut salah satu pelakunya. dan begitu si korban pergi, mungkin saja uang yang tidak bisa keluar itu sangkut karena disengaja, entah menggunakan apa.

    FYI, ATM Britama-nya di daerah Jl. Bung Tomo Samarinda Seberang, KALTIM, depan toko Chi-Chi Jaya.

    semoga menjadi pelajaran bagi kita.

  3. Pokoknya jangan sampai 4/6 digit PIN kita sampai ketahuan. Beberapa kasus malah pake hipnotis, pake muter2 baru ujung-ujungnya nanya PIN

  4. Ngeri banget deh…yang namanya panik dan terdesak kita kan memang jadi kurang awas…??
    semoga yang kena ,diberi keikhlasan dan dilipatgandakan rejekinya….Amin000

  5. Waspadalah…waspadalah..

  6. pokoknya kalau ada orang yang sok mau menolong di atm tapi kartu nya tiba2 trouble..gak usah diladenin

  7. benner2 yang namanya maling ada2 aja triknya, dlm kondisi panik org bisa saja ngalamin hal yg diceritakan tersbt, so intinya tetep waspada.. jadi ingat bang napi.:)
    thank’s infonya dan ikut prihatin, moga rejekinya dilipat gandakan

  8. lok w ampe kejadian ad orang yg mau maling gt, mending tk kasih j uangnya langsung. trus lok dah trima uange ,w bunuh deh orang itu. cz q paling benci ma maling, SAMPAH MASYARAKAT!!!!!!!!!!!

  9. yah, sekarang udah jamannya tipu menipu dianggap hal lumrah. saya sendiri dah pernah ketipu ga bnyak sih cuma 5 juta.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: