Dadan Goes to Kondangan

Seiring dengan makin dekatnya bulan Ramadhan, makin banyak pula undangan pernikahan. Setelah minggu lalu dijejali (emang apaan?) dengan 3 undangan. Hari minggu ini ada 2 undangan pernikahan. Satu dari teman kuliah di FKM lainnya teman kuliah di kimia. Mana bersebrangan banget lagi tempatnya. Yang satu di Masjid PI,lainnya di Kramat jati, keduanya jam 11 – 1. Waduh

Setelah mengingat minggu kemaren dateng ke nikahan dua orang teman kuliah di kimia, menimbang jauhnya jarak PI dengan kramat jati, akhirnya memutuskan dateng ke pernikahan temen FKM di Masjid PI.

Paginya minta maaf ke kaka gak jadi dateng ke rumahnya nengokin ponakan. Kaka Cuma ngomel: “ke undangan melulu, kapan nyebar undangan?” DOH! Gw belom cerita udah putus sama calon kemaren.

Rencana berangkat sendirian gak jadi coz si empi ngajakin bareng, OK deh, better than alone meski risiko di “cie..cie” In sama anak2.

Dan…si empi bodoh itu dengan acara dandan plus ngaret plus ” tadi ngobrol sama temen dulu” plus nanya “eh A, gw pake celana apa rok aja ya?” dengan sukses bikin acara berangkat jadi molor hingga 30 menit menjelang acara. Yah gw sih ngedumel eh memaklumi aja, namanya juga cewek. Sekalian latihan bersabar nunggu siapa tahu istri gw kelak nanti nya agak telatan.

Karena 30 menit menjelang acara dan gak mungkin nunggu Debby (panggilan mesra bus PO Deborah) akhirnya mutusin pake angkot disambung taksi aja (doh, abislah jatah uang makan gw)

Sesampai di lokasi jam 12.30, pas masuk gedung resepsi yang berada di bawah masjid acaranya sudah akhir doa pernikahan Hmmm pas banget. Pas? Yup waktunya makan hehehe

Sebelum melanjutkan, perlu diketahui bahwa gw menganut Hukum Kekekalan Mempelai di Kondangan yang terdiri dari dua prinsip yaitu:

Satu: Hukum keterbatasan makanan. Bahwa makanan di kondangan terutama makanan saung2an adalah terbatas jumlahnya, apalagi jika meninjau perbandingan saung dengan jumlah undangan

Dua : Hukum ketidak terbatasan mempelai. Bahwa sebanyak apapun undangan tidak akan mempengaruhi jumlah mempelai, apalagi menghabiskannya.

PS: Hukum ini hanya berlaku di kondangan, anda wajib untuk tidak percaya. Segala penyalahgunaan hukum ini silakan ditanggung sendiri

Maka langsunglah gw mendekati saung terdekat dan memulai wisata kuliner di kondangan yang rutin gw lakukan

Menu 1: Empal gentong. Empal gentong agak jarang ada di kondangan dan di kondangan kali ini enak banget. Kuahnya gurih n kental. Hmmm gw gak inget kapan terakhir kali makan gentong seenak ini ya? Nilai: 85/100

Lepas dari empal langsung menuju saung favorit lainnya yang ternyata antriannya panjaaaang

Menu 2 : Kambing Guling. Hohoho makanan penuh kolesterol ini memang termasuk favorit semua orang terlepas dari dampaknya bagi tubuh tersayang. Sayangnya di kondangan ini biasa aja… Nilai 60/100

Target selanjutnya saung dengan antrian gak kalah panjang

Menu 3: Martabak Mesir. Wah ini gw baru nemu di kondangan, extra rare food. Sayangnya kurang enak, masih enakan martabak bandung di gerbang kota Depok. Nilai 40/100

Oh ya ada yang lucu sekaligus ironis bagi orang lain. Gw yang ambil porsi terakhir martabak mesir meski di belakang gw masih antri sekitar 7-8 orang lagi. Yah anda kurang beruntung. Abis gimana lagi porsi gw aja udah dikit banget

Menu 4: Es Doger. Hmm porsinya Cuma segelas aq*a, tapi enak juga. Seger. Nilai 75/100

Ini saungnya di sebelah martabak dan karena gak ada antrian, waktu antrian martabak lewat ni saung, langsung sambeeer.

Menu 5: Kue & puding. Yummy berbagai macam jenis kue dan puding yang agak aneh dan agak jarang gw temuin di kondangan. Enak. Nilai 80/100

Habis menu kelima… kenyang. Ngobrol sama anak2, terus salaman ke mempelai nah bener kan Hukum Kekekalan mempelai di kondangan gw. Mempelai masih dalam kondisi prima, senyum dan… “Dadaaaaan makasih banget ya udah dateng…..” Duh jadi agak gak enak nih makan dulu tadi hihi

Habis salaman si butet baru dateng ditemenin cowok yang diakuinya “temen SMU aja kok”. Ngobrol sebentar eeeeh ngajak makan lagi. Dengan sedikit terpaksa (terpaksa?) makan nasi juga. Nasi sekitar dua sendok, lauknya masing2 satu. Hmmm lumayan

Menu 5: Nasi + lauk. Langsung aja nasi goreng nilai 70/100. Sop 70/100. Ayam bakar 50/100. Daging+paprika 80/100. Ayam bakarnya kurang enak, nyampe nyisa dikit, tumben gw nyampe nyisain makanan.

Selesai makan, karena udah jam 1, akhirnya pamitan ke mempelai terus sholat. Hmmm enak banget langsung di tingkat atasnya masjid.

Di masjid ternyata masih ada meja bekas ijab qabul. Ya Allah gw langsung mellow n meleleh. Yaa Rabb kapan giliran gw??

[long pause] A litre eh little tears

Selesai sholat gw langsung pulang ke Depok bareng Empi, Nurdiana, & Fitri pake taksi. Sempet ngeluhin masalah2 bos-bos mereka yang masih doyan korupsi DOH! Hmm terlalu banyak kalo diumbar di sini pokoknya para pejabat di Dep*** itu sampe motong anggaran suatu project nyampe Cuma 40% aja yang bener2 dipake. Duh Negara yang menyedihkan. Untungnya temen2 gw masih pada idealis kerja di sana….

Setelah bermacet ria di LA nyampe margonda akhirnya nyampe juga di kostan tercinta.

Published in: on Agustus 10, 2008 at 4:21 pm  Tinggalkan sebuah Komentar  
Tags: , ,

The URI to TrackBack this entry is: https://ramdani1428.wordpress.com/2008/08/10/dadan-goes-to-kondangan/trackback/

RSS feed for comments on this post.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: