Nyobain Google Chrome

Yeah.. akhirnya setelah baca-baca di blog testimoni orang lain, tertarik juga nyobain browser bikinan mbah google ini. Cukup aneh karena selama ini hubungan antara google & firefox baek-baek aja

Pertama-tama download installer Google chrome versi beta disini

Lalu langsung install deh

Pandangan pertama….tampilan biru… keren juga, (terus ngapain namanya chrome ya? Kenapa gak Google Bluez aja gitu).

Weks mana nih interface windows yang biasanya ada di bagian atas? Bagian atas google chrome bener2 bersih. Gak ada file, edit, view, bookmark, dll yang biasanya ada di Firefox atau Internet Explorer bawaan windows. Bener-bener simpel & minimalis.

Kecepatan browsing… kayaknya lebih cepet daripada firefox atau IE… mungkin gara-gara interface nya yang simpel.

Bahasa…Waduh! Ini dia nih yang jadi masalah… karena biasa browsing pake English, agak kaget juga dengan bahasa google chrome yang Indonesia campur malay. Jadinya agak aneh kaya bagian “download” yang jadi “unduhan”. Yang bikin gw ketawa pas dapet page yang error (biasanya page load error) kalo di google chrome tulisannya “Aduh! Tautan ini rusak” Hahaha pake ada “Aduh” nya segala. Keluarlah bahasa2 aneh kaya tautan, menyambung, menunggu, induk, dll

Ok, deh karena lagi pake Google chrome, ayo pake bahasa indonesia!

Ada beberapa sentuhan manis dari Google Chrome ini. Kalo biasanya kita “open link in new tab ” di firefox maka tab baru akan ada di tab paling kanan. Di Google chrome ketika buka tautan di tab baru, tab baru akan ada tepat di samping tab induk. Pernah juga waktu lagi mau download unduh & keluar pop up ad iklan yang… pokoknya yang menjengkelkan, alih-alih muncul di windows baru yang nutupin page halaman yang sedang kita buka, dia muncul di bagian bawah windows tanpa ganggu page halaman yang lagi kita buka jadinya gampang kita close  tutup

Untuk liat fitur-fitur selengkapnya dari google chrome silakan klik di SINI

sejauh ini lumayan, gak nemu error kesalahan atau bug kutu yang aneh. Website situs yang biasa gw  kunjugi juga udah langsung bisa dibuka. Another nice service from Google. Setelah merajai search engine mesin pencari, nantangin yahoo dengan gmail, sekarang bikin google chrome. Kok jadi monopoli gini ya google?

Iklan
Published in: on September 4, 2008 at 4:53 am  Comments (2)  
Tags: , , , ,

Dadan Goes to Kondangan

Seiring dengan makin dekatnya bulan Ramadhan, makin banyak pula undangan pernikahan. Setelah minggu lalu dijejali (emang apaan?) dengan 3 undangan. Hari minggu ini ada 2 undangan pernikahan. Satu dari teman kuliah di FKM lainnya teman kuliah di kimia. Mana bersebrangan banget lagi tempatnya. Yang satu di Masjid PI,lainnya di Kramat jati, keduanya jam 11 – 1. Waduh

Setelah mengingat minggu kemaren dateng ke nikahan dua orang teman kuliah di kimia, menimbang jauhnya jarak PI dengan kramat jati, akhirnya memutuskan dateng ke pernikahan temen FKM di Masjid PI.

Paginya minta maaf ke kaka gak jadi dateng ke rumahnya nengokin ponakan. Kaka Cuma ngomel: “ke undangan melulu, kapan nyebar undangan?” DOH! Gw belom cerita udah putus sama calon kemaren.

Rencana berangkat sendirian gak jadi coz si empi ngajakin bareng, OK deh, better than alone meski risiko di “cie..cie” In sama anak2.

Dan…si empi bodoh itu dengan acara dandan plus ngaret plus ” tadi ngobrol sama temen dulu” plus nanya “eh A, gw pake celana apa rok aja ya?” dengan sukses bikin acara berangkat jadi molor hingga 30 menit menjelang acara. Yah gw sih ngedumel eh memaklumi aja, namanya juga cewek. Sekalian latihan bersabar nunggu siapa tahu istri gw kelak nanti nya agak telatan.

Karena 30 menit menjelang acara dan gak mungkin nunggu Debby (panggilan mesra bus PO Deborah) akhirnya mutusin pake angkot disambung taksi aja (doh, abislah jatah uang makan gw)

Sesampai di lokasi jam 12.30, pas masuk gedung resepsi yang berada di bawah masjid acaranya sudah akhir doa pernikahan Hmmm pas banget. Pas? Yup waktunya makan hehehe

Sebelum melanjutkan, perlu diketahui bahwa gw menganut Hukum Kekekalan Mempelai di Kondangan yang terdiri dari dua prinsip yaitu:

Satu: Hukum keterbatasan makanan. Bahwa makanan di kondangan terutama makanan saung2an adalah terbatas jumlahnya, apalagi jika meninjau perbandingan saung dengan jumlah undangan

Dua : Hukum ketidak terbatasan mempelai. Bahwa sebanyak apapun undangan tidak akan mempengaruhi jumlah mempelai, apalagi menghabiskannya.

PS: Hukum ini hanya berlaku di kondangan, anda wajib untuk tidak percaya. Segala penyalahgunaan hukum ini silakan ditanggung sendiri

Maka langsunglah gw mendekati saung terdekat dan memulai wisata kuliner di kondangan yang rutin gw lakukan

Menu 1: Empal gentong. Empal gentong agak jarang ada di kondangan dan di kondangan kali ini enak banget. Kuahnya gurih n kental. Hmmm gw gak inget kapan terakhir kali makan gentong seenak ini ya? Nilai: 85/100

Lepas dari empal langsung menuju saung favorit lainnya yang ternyata antriannya panjaaaang

Menu 2 : Kambing Guling. Hohoho makanan penuh kolesterol ini memang termasuk favorit semua orang terlepas dari dampaknya bagi tubuh tersayang. Sayangnya di kondangan ini biasa aja… Nilai 60/100

Target selanjutnya saung dengan antrian gak kalah panjang

Menu 3: Martabak Mesir. Wah ini gw baru nemu di kondangan, extra rare food. Sayangnya kurang enak, masih enakan martabak bandung di gerbang kota Depok. Nilai 40/100

Oh ya ada yang lucu sekaligus ironis bagi orang lain. Gw yang ambil porsi terakhir martabak mesir meski di belakang gw masih antri sekitar 7-8 orang lagi. Yah anda kurang beruntung. Abis gimana lagi porsi gw aja udah dikit banget

Menu 4: Es Doger. Hmm porsinya Cuma segelas aq*a, tapi enak juga. Seger. Nilai 75/100

Ini saungnya di sebelah martabak dan karena gak ada antrian, waktu antrian martabak lewat ni saung, langsung sambeeer.

Menu 5: Kue & puding. Yummy berbagai macam jenis kue dan puding yang agak aneh dan agak jarang gw temuin di kondangan. Enak. Nilai 80/100

Habis menu kelima… kenyang. Ngobrol sama anak2, terus salaman ke mempelai nah bener kan Hukum Kekekalan mempelai di kondangan gw. Mempelai masih dalam kondisi prima, senyum dan… “Dadaaaaan makasih banget ya udah dateng…..” Duh jadi agak gak enak nih makan dulu tadi hihi

Habis salaman si butet baru dateng ditemenin cowok yang diakuinya “temen SMU aja kok”. Ngobrol sebentar eeeeh ngajak makan lagi. Dengan sedikit terpaksa (terpaksa?) makan nasi juga. Nasi sekitar dua sendok, lauknya masing2 satu. Hmmm lumayan

Menu 5: Nasi + lauk. Langsung aja nasi goreng nilai 70/100. Sop 70/100. Ayam bakar 50/100. Daging+paprika 80/100. Ayam bakarnya kurang enak, nyampe nyisa dikit, tumben gw nyampe nyisain makanan.

Selesai makan, karena udah jam 1, akhirnya pamitan ke mempelai terus sholat. Hmmm enak banget langsung di tingkat atasnya masjid.

Di masjid ternyata masih ada meja bekas ijab qabul. Ya Allah gw langsung mellow n meleleh. Yaa Rabb kapan giliran gw??

[long pause] A litre eh little tears

Selesai sholat gw langsung pulang ke Depok bareng Empi, Nurdiana, & Fitri pake taksi. Sempet ngeluhin masalah2 bos-bos mereka yang masih doyan korupsi DOH! Hmm terlalu banyak kalo diumbar di sini pokoknya para pejabat di Dep*** itu sampe motong anggaran suatu project nyampe Cuma 40% aja yang bener2 dipake. Duh Negara yang menyedihkan. Untungnya temen2 gw masih pada idealis kerja di sana….

Setelah bermacet ria di LA nyampe margonda akhirnya nyampe juga di kostan tercinta.

Published in: on Agustus 10, 2008 at 4:21 pm  Tinggalkan sebuah Komentar  
Tags: , ,

Jika Engkau Bersedih…

Hm….hm kalo lagi patah hati & sedih kaya gini emang bawaannya dengerin lagu-lagu mellow nya Kerispatih… tapi jeleknya tu lagu2 malah bikin hati makin larut dalam kesedihan. Untungnya Empi pernah rekomendasiin lagu ini. Gak cengeng dan menambah semangat lagi.

So, jika engkau lagi bersedih, daripada denger lagu sedih & malah larut lagi mendingan dengerin lagu ini. Mudah-mudahan bisa tersenyum dan bangkit lagi

Jika Engkau Bersedih by Padi

Jika engkau bersedih pastilah ini ada maksudnya
Andai engkau bisa tertawa seharusnya bahagia

dan jika karma itu ada.. berpeganglah atas hatimu
karena kau tak akan bisa.. mengabaikan takdirmu

tak perlu engkau terus bersedih
seperti dulu melemahkan niatmu

sudahi saja tangismu
tetapkan hati…berjuang bersama lagi

tahu kah engkau bahwa cinta itu adalah anugerah
sama seperti adanya hidup kita hidup ini
mengertikah engkau bahwasanya gagal itu bukanlah kekalahan
selama kau memahami apa…yang menguji hatimu

tak perlu engkau terus bersedih
seperti dulu melemahkan niatmu

semoga bertemu kembali

tetapkan hati berjuang bersama lagi

tak perlu engkau terus bersedih
seperti dulu melemahkan niatmu

semoga bertemu kembali

Mengingat hari berjuang bersama lagi

Tak usah lagi bersedih

Tak perlu terus bersedih

Tak usah lagi bersedih

Tak perlu terus bersedih

Regards to Padi for The Song, Empi for inform

jika masih bersedih atau patah hati… ya nyanyinya tombo ati aja yaa..

Published in: on Agustus 8, 2008 at 11:08 pm  Comments (1)  
Tags: , , , , ,

HP-HP rusakku

kemarin lagi enak2nya pencet2 HP… eeeeh mati. Coba dicharger… gak nyala2. Waduh jangan2…… yup baterainya tewas!. Udah coba pasang bongkar ke charger… masih aja gak mau idup eh nyala. Waduh.

yah wajar deh 7610 ini emang udah lewat 2,5 tahun dibeli, second lagi. Pernah 2x dibongkar & dibetulin sodara, ditanamin RSMMC 1 GB….jadi wajar aja kalo sekarang tewas baterainya.

Mulai deh bongkar2 laci nyari HP2 lama yang masih layak pake. ketemu Philips 890 titipan mamah yang mestinya udah ditaro di tempat service gara2 LCDnya mati sendiri. Hmmm lumayan deh. Pake beberapa jam… Lalu Petttt….! (apaan coba?) LCD mati, gak mau idup. Ya Allah….

Bongkar2 lagi… ketemu Mitsubishi M330, HP lama yang pernah dipake 3 tahunan. pasang SIM card, nyalain…. lowbat! Dicharger…. alhamdulillah bisa. Cabut charger… Tidudidudiii…..t! (ini bunyi HP mitsubishi low bat) DA*N! ups gak boleh ngumpat ya…

Bongkar2 jilid 3… gak ketemu lagi. Tanya anak kostan, ada gak HP yang gak dipake…..eh dapet juga HP lama temen kostan type Motorola C113 yang mencet tombolnya naudzubillah kerasnya, bikin jari pegel (hus! bukannya bersyukur…)

Aaah akhirnya dapet juga. No utama simpati langsung masuk Nokia 2300, No sampingan buat jual pulsa XL langsung masuk motorola C113, Esia tetep pake Motorola W335. Banyak amat? yaaa emang perlunya sih.

Hmm masukin ke agenda: Besok Philips 890 punya mamah mesti udah dimasukkin ke service center!!!

Mulai deh saat2 menyebalkan… no temen, agenda, foto2 semuanya di 7610 waks…ribet juga HP rusak aja. Hmm mulai tergantung nih sama HP.

Kalo difikir2 Hp2 sekarang emang lebih murah.. tapi kok makin rapuh ya? gw denger2 dari sodara seri N nya nokia juga terkenal rapuh & gampang rusak.

Inget2 HP2 lama yang fenomenal awet & kuat mulai Nokia 5110 HP sejuta ummat, nokia 3330, dll ampir semua awet nyampe lebih dari 3 tahun dan ada istilah “kalo dipake nimpuk anjing, bisa mati tu anjing” (kenapa sih yang ditimpuk anjing… kan kasian, mendingan dipake nimpuk maling)

Published in: on Agustus 8, 2008 at 5:19 pm  Tinggalkan sebuah Komentar  
Tags: , , , ,

Insomnia…. again

Insomnia…. again….

Kalo udah gini ngapa2in males, belajar… kuliah belum mulai, baca buku… semua buku udah abis dibaca, nonton TV… jam segini ada apaan?, Maen game… komputer desktop lagi ngadat, Ibadah kali ya mestinya… kalo lagi futur gini waduuuuh susah.. Mudah-mudahan di Ramadhan nanti bisa ilang futurnya..

Akhirnya ya beginilah.. nulis yang gak jelas di blog hihihi Biasanya sih kalo lagi gini keluar deh kata bikin puisi gombal… tapi berhubung lagi jomblo yaaaaa blank deh.

Hu-uh coba udah punya istri… hmmm kan bisa… ngeblog bareng2.

Jadi pengen nikah…

Da*n Kok gw bisa insomnia gini ya? Apa gara2 tadi siang sepanjang hari di Depok mati lampu & gak bisa ngapa2in seharian? apa hubungannya coba?

banyak fikiran? kagak juga…. Aaaagh bingung…

Udah ah daripada tambah ngelantur mendingan browsing cari2 artikel menarik di internet

weks ketika gak sengaja liat Blog Stat ternyata… udah 9.998… huhu tembus 5 digit deh kayaknya besok… mudah-mudahan

Published in: on Agustus 5, 2008 at 6:42 pm  Comments (1)  

Selingkuh itu…. (Masihkah) Indah?

Teman2 semuanya, ini ada cerita dari salah seorang teman. Cerita ini sangat bagus untuk dijadikan pelajaran bahwa kita harus menghargai pasangan hidup masing2 (betapapun kekurangan yang dia miliki) sebab sesungguhnya tidak ada seorang pun yang sempurna.

Dan meskipun belum menikah, gw menyadari sepenuhnya bahwa ikatan pernikahan adalah sebuah ikatan sakral dan suci yang tidak boleh dinodai dengan selingkuh. Gw pernah merasakan diselingkuhi oleh seseorang yang sudah berkomitmen untuk menikah dengan gw, dan itu saja sudah terasa banget sakit hatinya apalagi yang sudah menikah ya?

So here’s the story:

Hati2 buat yang masih doyan “selingkuh”…………..

Kalo ada yang bilang selingkuh itu indah, coba deh baca pengalaman gw berikut ini

Gue dah 8 tahun married, anak 2. Sebelumnya belum pernah ada goncangan sehebat ini dalam rumah tangga gw.

Kira2 2 bulan lalu, suami gw selingkuh.

Hanya dalam tempo beberapa hari aja, semuanya terbongkar.

Tuhan itu ajaib dan luar biasa. Dia ga pernah biarkan sesuatu yang busuk disimpan lama2.

Gw merasakan sendiri dalam 2 bulan ini. Suami gw yang bukan tipe pembohong sebelumnya, tiba2 jadi seperti gw ga kenal lagi.

Semua kebohongan2 diluncurkan dari mulutnya. Dan semua itu terbongkar.

Can you imagine, apa yang dah kita dapat dari perselingkuhan ini:

1. Penyakit kelamin

Yes, suami gw positif terinfeksi GO, Herpes dan Chlamidya. GO nya cukup parah. Dan good newsnya lagi, GUE JUGA KETULARAN…..!!!

Padahal selingkuhannya suami gw itu cewek baru umur 20 tahun, cantik dan gak secara profesional kerja jadi PSK. Pengakuan suami gw, dia kenalan di mal waktu suami gw lagi survey di mal tersebut. Kelihatan seperti ABG2 yang wajar, lagi hang out ama teman2 ABGnya.

2. Teror

Setelah suami gw, akhirnya, bisa melepaskan diri dari perempuan itu, teror melanda kita sampai gw dan suami gw terpaksa berganti nomor HP. Puncaknya, perempuan itu menelpon ke rumah, waktu kebetulan anak perempuan gw yang berusia 6 tahun mengangkat telpon, dan dengan sadisnya perempuan itu berbicara kotor pada anak perempuan gw, mengatai2 dan mengintimidasi anak gw dengan sebutan : ‘ANAK PER*K’ “ANAK HAR*M”, “LO BUKAN ANAK BAPAK LO, GUE INI LAH PACAR BAPAK LO” “SELAMANYA BAPAK LO TUH GA PUNYA ANAK”

3. Kerugian material

Suami gw mengakui sedalam2nya perselingkuhannya, sampai semua hotel yang dia masuki, semua dia ceritakan sama gw. Meskipun menurut pengakuan suami gw, dia ga pernah kasih uang ke perempuan tsb, tapi semua catatan pengambilan uang, kartu kredit, suami gw buka sama gw.

Dan…. WOW !!! Ternyata lumayan banyak uang yang dikeluarkan untuk affair selama 1 bulanan itu. Belum lagi ditambah biaya pengobatan penyakit yang sekarang kita derita ini.

4. Kehancuran hati anak2

Awalnya gw menyembunyikan semua ini dari anak2 gw, tapi dengan adanya teror2, anak2 gw jadi tau. Putra sulung gw, yang tadinya kalem, penurut dan ga pernah macam2, tiba2 jadi doyan berantem di sekolah. Gw sudah 3 kali dipanggil ke sekolah selama kasus perselingkuhan suami gw ini terjadi.

Anak perempuan gw yang lagi main game di hp gw, mendadak MMS teror masuk, berupa foto mesra suami gw dan selingkuhannya terbuka di depan mata anak gw. Sampai sekarang anak perempuan gw itu belum mau bicara ama bapaknya meskipun sudah gw bujuk.

5. Hilangnya kepercayaan istri

Gw ga pernah nganggap diri gw sempurna, dan memang siapapun juga ga ada yang sempurna, kan?

Bicara mengenai alasan kenapa suami bisa berselingkuh, semua orang bisa mencarinya. Semua orang dengan mudah mendapat alasan kenapa dia berselingkuh. Apa para suami tidak berpikir bahwa istri pun punya alasan untuk berselingkuh ? Bicara soal jenuh dan kebosanan, tidak terpikirkah bahwa istri juga mengalami kejenuhan yang sama..?

Rutinitas, melihat suami yang ga peduli dengan urusan rumah tangga dan membebani sepenuhnya di istri. Bahkan nama guru anak sendiri juga ga tau. Sementara gw, yang tadinya wanita karir, give up karir setelah lahir anak ke 2, di rumah membantu pekerjaan suami, buatin dia laporan, presentasi, terjemahan, dll.

Selain itu, meskipun tinggal di rumah, gw juga berusaha cari uang tambahan. Gw terima jasa sekretaris pribadi, terjemahan, jual beli barang lwt internet, dan lain2. Suami bisa berlibur dengan santai di hari Sabtu dan Minggu, sementara menjadi istri dan ibu, tidak pernah ada kata libur. Mulai dari mata terbuka sampai terpejam lagi, begitu banyak hal yang mesti dikerjakan. Apakah semua itu juga tidak membosankan?

Talking about, pengen merasakan getaran2, sensasi, seperti orang pacaran? Hmm… Do you think istri juga ga merindukan hal2 tersebut? Sama saja…

Gw berpikir untuk mengajukan perceraian, meskipun suami gw memohon, menyembah, menangis di kaki gw dan sebagainya…

Karena bagi gw, sulit untuk bisa percaya lagi sama suami gw.

Cuma gw masih cb berpikir ulang.

Suami gw ajak gw konselling seminggu sekali dan sampai sekarang masih kita jalani. Ini sudah berlangsung kira2 sebulan.

Cuma memang, jujur, gw masih belum mampu melupakan.

Cuma untuk mutusin bercerai, gw juga berat dan kasian dengan anak2 gw. Gw lahir dari orang tua yang bercerai, karenanya gw tau gimana rasanya anak2 melihat orang tuanya berpisah dan hidup dengan background seperti itu ga mudah.

Dilema buat gue… ya?

_

Semoga menjadi pembelajaran bagi kita semua ya.

Kepada yang sudah berkeluarga dan merasa banyak kekurangan yang ditemui pada pasangannya, bersyukurlah karena masih banyak di luar sana yang masih merindukan datangnya pasangan. Bersyukurlah karena pasangan anda masih menerima anda dengan segala kekurangan anda. Berfikirlah 2, 5, 10 bahkan 100x sebelum berselingkuh dan berjagalah jangan sampai celah untuk berselingkuh muncul di hati.

Seindah apapun selingkuh yang anda lakukan, sadarlah bahwa ada yang tersakiti, ada yang dipertaruhkan, ada yang dikorbankan.

Published in: on Agustus 2, 2008 at 11:03 am  Comments (5)  
Tags: , , ,

Blokir dicabut….???

Malam ini (udah lewat jam 12 malem sih jadi mungkin udah hari jumat) coba iseng-iseng buka rapidshare….. Weks!!! Kok bisa? Padahal tadi pagi gak bisa dibuka.

Trus nyoba-nyoba multiply & youtube…… bisa juga! Wah, apa blokir udah dibuka lagi? Soalnya perasaan gw pake speedy dan gak pake ubah proxy2an.

Trus gw coba cari2 info di detiknet siapa tau emang pak menteri nyabut blokirnya, and ternyata memang benar blokir untuk sementara dicabut. Fiuuuu! akhirnya doa kita dikabul juga hehehe… sayang gw telat tahunya nih berita

silakan cek beritanya di sini

Mmmmm masih akan dievaluasi ulang 7 hari ke depan. yah mudah-mudahan tetap jadi begini. Cuma URL-URL tertentu yang diblokir yaitu URL langsung ke film FITNA, seperti URL di bawah ini:

Situs yang diblokir:
1) http://www.fitnathemovie.com

URL yang diblokir:

1) http://www.youtube.com/watch?v=_LyeviTOh2w
2) http://video.google.com/videoplay?docid=-294954647556 1 399959
3) http://wikileaks.org/wikii Fitna_anti-islam_movie_by_ceert_Wilders
4) http://video.aof .mm/videodetaillfitna-the-movie/16966’16402
5) http://blogfi lmfi tna.blogspot.com
6) http://f ile.sunshinepress.org :5444s/fitna-fl ash-video.zip
7) http://wikileaks.org/lealdfltna-fl ash-video.zip
8) http://thepiratebay.o tglto 4 1 027 38 lF itna_the_movie_-.English_-
_AVl_and_FLV_format

Published in: on April 10, 2008 at 5:18 pm  Comments (5)  
Tags:

Ahli Marketing Itu Seorang Penjual Aksesoris

Saya sering melewati tempatnya berjualan, sebuah lapak sederhana pada gang senggol (gang yang kalo kita lewat pasti bahu senggolan sama pinggir jalan saking sempitnya) di antara stasiun pondok cina dan pagar kampus UI Depok.

Tapi jarang saya memperhatikannya berhubung lapaknya hanya menjual aksesoris-aksesoris wanita seperti bando, bros, jepitan dan payung yang kadang barang-barangnya kita jumpai di KRL Jakarta-Bogor oleh para penjual asongan di atas kereta. Sampai kemudian ada peristiwa kecil yang mengubah pandangan saya tentang dirinya.

Waktu itu sekitar sebulan yang lalu, hujan, becek, tapi masih ada ojeg. Saya baru hendak pulang ke pondokan ketika lewat depan kiosnya dengan memakai payung saya yang sudah agak rusak. Tepat di depan kiosnya ada penjual bakso. Kebetulan karena belum makan siang dan dingin sekali, saya bermaksud hendak membelinya.

Setelah memesan untuk dibawa pulang, saya duduk di depan tempat fotocopy an sekitar dua lapak di samping lapak si abang tukang aksesoris. Ketika itu si abang mendekati saya dan berkata:

“Masih lama nunggunya mas?”

“Oh ini nunggu bakso, emang kenapa?” jawab saya

“Sini payung nya saya betulkan”

“Oh iya, berapa mas betulinnya?” saya menyodorkan payung saya

“Gak usah” kata si abang sambil mengambil payung saya dan kembali ke lapaknya

Saya kaget juga mendengarnya. Si abang ini berbaik hati menawarkan membetulkan payung saya padahal saya sama sekali tidak membeli payung di tempatnya bahkan tidak kenal sama sekali. Gratis pula, padahal sebenarnya saya mau saja memberikan 3-5 ribu kalau dia minta.

Setelah dikembalikan, sekali lagi saya pastikan dengan menanyakan “berapa bang?”

Si abang dengan senyum membalas “Gak usah” lalu dia mulai mengajarkan cara-cara melipat payung yang benar dan merawat payung agar tidak cepat rusak.

Sampai si abang selesai dan berlalu sekitar 5 menit kemudian, saya masih melongo dan hanya dapat mengucapkan terima kasih karena masih shock dengan kebaikan hati si abang.

Peristiwa ini mungkin sederhana, tapi saya banyak belajar darinya. Kita sering berbuat baik tapi kebanyakan perbuatan baik kita terhadap orang-orang yang ada kepentingan ataupun hubungan kekerabatan dengan kita.

Sekarang mari kita lihat dari sisi yang lain. Saya sering membaca “Pelanggan adalah raja” dan bagaimana melayani pelanggan di buku-buku manajemen ataupun marketing. Di perusahaan2 besar banyak para manajer yang turun tangan langsung menghadapi masalah yang dihadapi oleh customernya. Namun lihat apakah ada yang berbuat seperti si abang penjual aksesoris tadi? menawarkan bantuan pada saya yang sama sekali bukan customer nya. Jarang saya temui.
Saya yakin mungkin pendidikan si abang tidak lebih dari SMU, tindakan yang dilakukannya pun mungkin hanya didasarkan rasa ingin membantu tanpa niat mempromosikan dagangannya. Namun sejak peristiwa itu, ketika saya atau teman saya membutuhkan payung, serta merta saya pasti akan menunjuk si abang itu.

Waktu saya membeli payung saya yang sekarang pun si abang mengajarkan kembali cara melipat dan merawat payungnya. Padahal kalo mengingat-ingat, kira-kira berapa sih keuntungan si abang dari payung yang saya beli? saya yakin cuma sekitar 1000-2000 rupiah saja.

Saya ingat salah satu produsen ponsel hanya menawarkan jasa penjelasan fitur pada ponsel terbatas ponsel di atas 3 juta. Daripada para manajer marketing yang duduk di meja-meja perusahaan ponsel itu, saya lebih senang memberikan sebutan ahli marketing pada abang penjual aksesoris

Published in: on Maret 30, 2008 at 7:06 am  Comments (1)  
Tags:

Impossible is….

Waktu sholat jumat tadi di depan gw ada orang pake kaos oblong dengan tulisan di belakangnya. Tulisannya bagus juga, malah lebih bagus dibandingkan khutbahnya hehehe (Maaf pak Khotib), jadinya kurang khusyuk dengerin khutbahnya. (biasanya juga ngantuk)

Tulisannya agak2 lupa, tapi garis besarnya begini:

Impossible is just a big word thrown around by a little man who think that it is easier to live in the world’ve been given than to explore his potential to change it. Impossible is not a fact, it is an opinion, Impossible is not a declaration, it is a dare, Impossible is an opportunity, it is temporary.

Impossible is nothing, nothing is impossible

Jadi inget cerita katak zaman dulu,

Dua ekor katak berlompatan dengan riangnya di sebuah halaman rerumputan sebuah peternakan sapi. Seorang ibu yang sedang membersihkan halaman kandang yang melihat kedua katak itu berusaha mengusir dengan sebuah gagang sapu dan membuat kedua katak itu lari ketakutan.

Cepat, kearah sana”, kata salah seekor katak itu “Saya melihat tempat persembunyian yang baik dan pasti sulit dijangkau oleh gagang sapu itu” kata si katak menunjuk arah kandang sapi perah yang ada didalam peternakan tsb.
Ayo, cepat” seru si katak pertama dan keduanya melompat-lompat melompat tinggi, lebih tinggi, semakin tinggi lompatannya dan sangat tinggi kearah pagar kandang menuju tempat dimana mereka akan bersembunyi.
Plung” pada lompatan terakhir, keduanya serentak mendarat di sebuah ember yang berisi susu segar dan segera mereka berenang ke tepi ember dan berusaha untuk naik keluar dari ember itu sambil sesekali melompat, tapi tidak berhasil. “Oh kawan, habislah kita kali ini, ember aluminium ini sungguh sangat licin, rasanya tidak mungkin memanjatnya, habislah kita kali ini, kita tak bisa kemana-mana lagi, kita akan mati tenggelam disini” kata katak kedua.

Teruslah berusaha, teruslah berenang, teruslah mendayung” kata katak pertama, “pasti ada cara untuk bisa keluar dari tempat ini, ayo kita pikirkan, jangan menyerah. Mereka berduapun mendayung dan berenang kesana kemari sambil sesekali melompat berusaha melewati bibir ember.

    Setelah sekian jam mereka mendayung katak kedua mulai mengeluh lagi: “Ugh, saya sungguh lelah sekali, saya benar-benar kehabisan tenaga, susu ini kental sekali dan dan terlalu licin untuk keluar dari tempat ini.”
Ayo, teruslah berusaha, jangan menyerah” kata katak pertama memberi semangat.
Percuma saja, kita tidak akan pernah keluar hidup-hidup dari tempat ini, kita pasti mati disini keluhnya makin lemah” dan gerakan katak kedua itu makin lama makin lambat dan akhirnya tidak bergerak lagi, mati.

Sementara itu katak pertama tidak putus asa, dengan sisa-sisa tenaganya masih berenang dan terus mengayunkan tangan dan kakinya sambil sesekali tetap membuat lompatan terus mencoba melewati ember yang mengurungnya.
Saat malam menjelang pagi udara terasa sangat dingin, lamat-lamat terdengar ayam berkokok dan tanpa disadari kaki-kaki katak kedua itu serasa mendapat pijakan. Katak itu sudah tidak mendayung lagi karena kakinya terasa berdiri diatas setumpuk mentega hasil karyanya semalaman.

Dan “Plop” katak itupun membuat lompatan terakhir untuk keluar dan bebas dari ember yang mengubur temannya.

Dongeng yang penuh makna kan?

Ketika kita berpikir kita ‘bisa’ atau ketika kita berpikir kita “mustahil”, sebenarnya keduanya benar !! Otak kita secara menakjubkan akan bekerja dan menerima kemungkinan atau kemustahilan itu. Ketika otak sudah menerima sinyal kemustahilan, maka berhentilah kita, sementara ketika otak menerima kemungkinan, maka bertindaklah kita.

Mungkin tidak semua kemungkinan menjadi berhasil, tapi setidaknya akan mendekati keberhasilan

The difference between the succes and failure just ACT! and there is no act when we think it is impossible

“Terbang” dan “mendarat di bulan” adalah dua dari sekian banyak hal yang dulu dianggap mustahil, tapi sekarang menjadi mungkin. Jadi? masihkah ada yang mustahil?

Published in: on Maret 28, 2008 at 9:05 am  Comments (1)  
Tags: ,

Long Weekend & Pulang Kampung

Hari ini gw rencana pulang ke Tasik, kampung halaman gw tersayang. Tapi gara-gara kesiangan jadinya gak jadi pulang deh.

Gw baru nyampe terminal kampung rambutan jam 10 siang dan WOW orang-orang udah pada berjubel nunggu bus.

image241.jpg     image244.jpg

Abis ngobrol sini situ sama para calon penumpang ternyata sebagian besar yang ada disitu calon penumpang yang mau ke Tasik, saingan gw. Terus kemudian baru dapet kabar bus ke Tasik gak tau kenapa terlambat. Yang biasanya hampir tiap setengah jam ada, ini sejak dari jam 8 cuma ada 2-3 bus. Woalaaaah pantesan.

Lewat jam 12 barulah dateng bus jurusan Tasik sekitar 2-3 bus. Itu juga langsung diburu-buru dan orang pada desek2an naik bus, nyampe penumpang yang mau turun juga kehalang. Kasian liat ibu-ibu hamil atau yang bawa anak kecil, panas-panas gini desek-desekan.

image235.jpg     image232.jpg

Begitu terus nyampe jam 2 siang. Tiap ada bus jurusan Tasik langsung penuh. Udah gitu penumpang yang nunggu kayaknya gak abis-abis.

Akhirnya setelah pikir-pikir ya udah deh mendingan pulang besok pagi aja, toh kalo sekarang maksain diri juga pastinya ampe di Tasik malem banget secara pasti macet sepanjang jalan, kayaknya gak bakal kurang dari 8 jam. Mana badan pasti sakit-sakit desek2an rebutan tempat duduk di bus.

Hik3x back to kostan. 20 ribu terbuang buat bolak-balik Depok-Kp Rambutan. Waktu terbuang sekitar 5 jam panas-panasan nunggu bus. Ya udah lah ambil hikmahnya aja.

Published in: on Maret 20, 2008 at 4:12 pm  Comments (2)  
Tags: ,